D I B O H O N G I

Bohong, salah satu dari sekian banyak kata yang tak disukai. Namun semakin ke sini rasa-rasanya ada jalan lain untuk melihatnya. Tak serta merta tak suka, bisa juga kecewa, sedih, tapi setidaknya bisa jadi antisipasi diri serta gambaran bagaimana berlaku diperlakukan. 

Kamu pernah berbohong? Dibohongi? Jawablah 😁 Kalau aku, dibohongi pernah disamping pernah berbohong (entah mungkin lebih banyak). Eh tapi terkadang bohong dan tak menyampaikan yang sebenarnya sudah saling bergelinca saja. Padahal ada bedanya, yaaaa barang sedikit. Bohong ~ menyampaikan yang tak sebenarnya. Tak menyampaikan yang sebenarnya ~ menyampaikan sesuatu tapi tak sampai-sampai pada yang sebenarnya. Hmm, misal: *sebenarnya: tadi pagi ke pasar, bertemu kawan, singgah ke toko buku, membeli beberapa alat tulis, minum aia tawa lalu pulang. *bohong: tadi siang ke Rumah Sakit menjenguk teman, sebelum pulang ke pasar dulu beli buku. *tak menyampaikan yang sebenarnya: tadi pagi ke pasar membeli alat tulis, minum aia tawa lalu pulang. 

Ada perbedaanya walau selayang. Kadang karena pernah berbohong dan saat tau dibohongi, aku menerka-nerka penyebabnya kenapa. Sebab saat kuberbohong juga ada alasannya. Apakah ia berbohong karena sedang ingin berbohong atau karena aku yang menyebabkan ia bohong?

Aku kecil sering berbohong dan atau bergelinca dengan tak menyampaikan yang sebenarnya pada beberapa orang dewasa. Bagi aku kecil, berbohong bukanlah perkara mudah. Bohong butuh pertimbangan, ingatn yang kuat, kerjasama dengan berbagai emosi (pernah nonton Lie To Me?). Lalu apa?

Hm, untuk kita yang dibohongi kadang boleh juga sesekali diresapi bayang diri. Apa terlalu banyak menuntut, jarang mau mendengarkan apalagi mau mengerti. Apa kerap membuat orang lain merasa terintimidasi? Nan ka lamak di awak saja? Kalau benar demikian, bisa jadi dia berbohong dipicu karena kita sendiri. Ya di samping ada juga orang yang tanpa dipicu dia akan tetap berbohong sebab telah bergelimang terbiasa.

Trust, mau mendengarkan dan mau mengerti. Ini sedikit dari sekian yang penting. Dalam hubungan yang bagaimanapun. Orang tua anakkah, teman temankah, pasangankah, kakak adikkah, aradan bawahankah dan sebagainya.

Aku tak mengatakan kita jadi penyebab untuk setiap kebohongan. Bukan. Tapi bisa jadi ada yang berbohong karena dipicu kita. Tahu dibohongi itu tak enak rasanya. Lain kalau tak tahu. Jadi kalau bisa diperbaiki, baguslah.

Untuk yang akan berbohong dan dibohongi. Boleh jadi sekarang berbohong, tapi nanti akan juga merasakan bagaimana itu dibohongi.